Jual Mukena Kemahalan, Syahrini Disindir Ditjen Pajak

Cindy Cesilia
Cindy Cesilia

Jual Mukena Kemahalan, Syahrini Disindir Ditjen Pajak Sumber: Instagram.com/syahrini

Winnetnews.com - Dunia hiburan tak selamanya memberikan kenikmatan yang abadi, sekarang ini sudah banyak artis yang mulai mengembangkan sayapnya di berbagai bisnis seperti kuliner atau busana bahkan make up. 

Dan yang terbaru datang dari penyanyi dengan gaya yang khas, Syahrini. Istri dari Reino Barack ini mengeluarkan brand fashion muslimah yakni  Fatimah Syahrini yang baru saja meluncurkan mukena dengan pin berinisial SYR dan terbuat dari emas 24 karat dan swarovski. Kabarnya mukena yang baru saja di rilis itu sudah ludes terjual.

Harga yang dipatok Syahrini untuk satu buah mukena dengan tiga pilihan warna tersebut juga tidak murah, sekitar Rp3,5 juta. Dan meski dibanderol hingga jutaan, banyak orang berminat dengan mukena yang kabarnya dibuat khusus tersebut. Hal ini terbukti dari keterangan admin akun Fatimah Syahrini yang menyebutkan untuk mukena berwarna pink telah terjual habis.

 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 

A post shared by Syahrini (@princessyahrini) on

Kabar laris manisnya mukena ala Syahrini pun mendapatkan perhatian dari Direktorat Jenderal Pajak. Lewat akun resminya, @DitjenPajakRI, menulis rincian perhitungan pajak yang harus dibayar jika mukena ludes terjual.  "Penjualan mukena 5000 buah @ Rp.3,5juta. Rp 3.500.000 x 5000= Rp17,5 miliar, PPN 10 %= Rp1,75 miliar." Tulis Ditjen Pajak.

Meski tak menulis nama Syahrini, cuitan Ditjen Pajak itu langsung menuai komentar dari netizen yang menduga jika hal tersebut ditujukan pada penyanyi Syahrini yang belum lama ini meluncurkan mukena dengan kisaran harga tersebut.  "Mukena rasa smartphone," tulis seorang netizen. "Syahrini: penyumbang duit untuk bangun infrastruktur Endonesah..," timpal netizen lainnya. Hingga saat ini belum ada tanggapan dari pihak Syahrini terkait kabar ini.

 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 

A post shared by fatimah syahrini scarf (@fatimahsyahrini) on