Karyawan Google Dilarang Rapat Online Pakai Zoom
Foto: Bloomberg
Technology

Karyawan Google Dilarang Rapat Online Pakai Zoom

Kamis, 9 Apr 2020 | 12:39 | Khalied Malvino

Winnetnews.com -  Aplikasi video conference Zoom yang kini menjadi buah bibir di masyarakat pasca kebijakan global tentang Work From Home (WFH) atau kerja dari rumah, membuat sejumlah perusahaan teknologi kelabakan. 

Pasalnya, Google dan Alphabet Inc. melarang keras kepada para karyawannya menggelar rapat online menggunakan Zoom dengan alasan masalah keamanan.

"Baru-baru ini, tim keamanan kami memberi tahu karyawan bawa aplikasi Zoom Desktop Client tidak akan bisa berjalan lagi di komputer kantor karena tidak memenuhi standar keamanan perusahaan untuk aplikasi yang bisa digunakan karyawan kami," ujar Juru bicara Google, Jose Castaneda, seperti dilansir CNBCIndonesia dari Reuters, Kamis (9/4).

Meski begitu, Google masih tetap akan mengizinkan penggunaan Zoom di ponsel karyawan melalui aplikasi dan browser seluler.

Aplikasi Zoom memang mendadak tenar di wabah virus corona covid-19. Penggunannya meningkat pesan dari 10 juta pada Desember 2019 menjadi hampir 200 juta pengguna per hari di akhir Maret 2020.

Namun aplikasi ini menjadi sorotan dari sisi keamanan karena aplikasi ini kurang menerapkan sistem end-to-end encryption. Fitur keamanan ini menjamin yang melihat konten adalah pengirim dan penerima saja.

Selain itu, aplikasi ini disorot karena adanya celah keamanan di mana sebuah rapat online bisa disusupi orang yang tak diundang kemudian mengacau dengan menyebarkan ujaran kebencian dan bahasa kotor lainnya. Tindakan ini disebut Zoombombing.

Untuk mengatasi masalah ini CEO Zoom, Eric Yuan akan menangguhkan penambahan fitur baru di aplikasi selama 90 hari. Perusahaan mengalihkan sumber daya untuk meningkatkan keamanan aplikasi dan privasi pengguna.

TAGS:
video conferenceZoomGooglekaryawankeamanan

RELATED STORIES

Loading interface...