Kenakan Mantel Bulu, Syahrini Banjir Hujatan

Cindy Cesilia
Cindy Cesilia

Kenakan Mantel Bulu, Syahrini Banjir Hujatan Sumber: Instagram.com/Syahrini

Winnetnews.com - Penyanyi Syahrini tidak luput dari sensasi. Setelah menikah dengan Reino Barack, kali ini Syahrini dihujat lantaran ketahuan memakai mantel bulu hewan. Dikutip dari Antara, Syahrini diprotes komunitas peduli satwa Animal Stories Indonesia.

Dalam akun Instagram @animalstoriesindonesia, ditulis sebuah surat terbuka yang ditujukan langsung pada akun @princessyahrini yang menyebutkan bahwa chincilla fur coat adalah jenis mantel yang dibikin dari bulu hewan yang dibunuh.

 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 

A post shared by Animal Stories Indonesia (@animalstoriesindonesia) on

Selain itu, akun tersebut menyebutkan sejumlah model ternama dunia  pernah berpose telanjang untuk PETA atau gerakan pemerhati binatang. "Para supermodel itu mengangkat slogan, 'lebih baik telanjang dari pada pakai bulu-bulu binatang'. Saat itu juga pembunuhan kejam terhadap binatang-binatang demi kemewahan fashion dianggap sebagai tindakan yang sia-sia," tulis Animal Stories Indonesia.

 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 

A post shared by Animal Stories Indonesia (@animalstoriesindonesia) on

Syahrini mengunggah foto dirinya yang mengenakan mantel bulu bersama Reino saat bulan madu di Jenewa Swiss. Selain memprotes Syahrini, akun itu juga memprotes akun Lucinta Luna yang mengenakan syal bulu dan topi bulu saat di Moskow.

"6 jam yang lalu saya posting soal @lucintaluna yang memamerkan FUR, tapi sepertinya kok beliau seperti sengaja ya, 2 jam berselang setelah saya posting, Lucinta kembali memposting hal serupa lewat acount untuk instagramnya, " tulis Animal Stories Indonesia.

Syahrini memang diketahui sering mengenakan jaket bulu berwarna kelabu. Mantel tersebut adalah mantel berbahan asli bulu binatang Chinchilla. Chinchilla Fur Coat adalah fashion item yang sedang tren akhir-akhir ini. Chinchilla Fur Coat adalah mantel bulu khusus yang terbuat dari bulu hewan pengerat yang morfologi tubuhnya mirip seperti kelinci.

 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 

A post shared by Syahrini (@princessyahrini) on

Hewan tersebut berkembang biak di daerah Amerika Selatan seperti Peru, Argentina dan Chile. Terlepas dari kepopulerannya sebagai fashion item mantel bulu ini menimbulkan permasalahan di antara para pecinta hewan.

Mantel bulu Chinchilla ini  memiliki nilai yang sangat mahal. Dikutip dari laman Rosendorf/Evans Furs, untuk satu unit mantel bulu Chinchilla bisa senilai 30 ribu hingga 100 ribu dolar AS atau setara dengan Rp 1,4 miliar.

 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 

A post shared by Syahrini (@princessyahrini) on