Kim Jong Un Kabur Dengar Kabar 3.700 Militer Korut Diduga Terinfeksi Corona
Foto: Daily Mail
Internasional

Kim Jong Un Kabur Dengar Kabar 3.700 Militer Korut Diduga Terinfeksi Corona

Jumat, 13 Mar 2020 | 16:00 | Khalied Malvino

Winnetnews.com - Presiden Korea Utara (Korut), Kim Jong Un melarikan diri dari Pyongyang ke pantai timur Wonsan setelah epidemi virus corona berubah status menjadi pandemi oleh Organisasi Kesehatan Dunia atau WHO. Kabar ini disampaikan sebuah sumber di Korsel yang dilansir dari Daily Mail, Kamis (12/3).

"Analisis intelijen menunjukkan bahwa Kim Jong Un telah jauh dari Pyongyang dalam waktu yang cukup lama," kata sumber itu kepada Chosun Ilbo, seperti dikutip dari Intisari.grid.id, Jum’at (13/3).

Ini tampaknya memang berkaitan dengan wabah virus corona. Tindakan itu terjadi di tengah laporan bahwa sekitar 180 tentara tewas setelah terjangkit Covid-19 di Korut.

Sebuah sumber di militer Korut membocorkan angka kematian yang tampak pada surat kabar Daily NK Korea Selatan dan mengklaim sebagian besar kematian terjadi di dekat perbatasan dengan China.

“Sebanyak 3.700 tentara tengah berada di karantina setelah dinyatakan positif terkena virus, tambahnya.

Pyongyang terus menyangkal keberadaan Covid-19 di daerah perbatasan. Rezim Korut juga mengembangkan 'injeksi antivirus spektrum luas yang sangat efektif dalam pengobatan berbagai penyakit', menurut laporan yang tidak menyebutkan nama virusnya.

Sementara itu, negara tetangganya, Korsel telah menyaksikan salah satu wabah virus paling signifikan di dunia, dengan 66 kasus kematian dan 7.869 terinfeksi. Foto-foto terbaru Kim Jong Un, dirilis oleh media Korea Utara pada hari Selasa. Dia terlihat tengah mengawasi latihan artileri api langsung di lokasi yang dirahasiakan.

Dalam gambar-gambar itu, dia tampak dengan wajah telanjang di samping seorang wakil yang mengenakan masker. Salah satu gambar menunjukkan amunisi meledak di permukaan tebing dengan air di dekatnya.

Tidak jelas kapan dia terakhir di ibukota negara itu, tetapi foto-foto tanggal 29 Februari menunjukkan dia berbicara kepada biro politik komite pusat partai yang berkuasa, kemungkinan besar di Pyongyang.

Dia juga difoto di Istana Matahari Kumsusan Pyongyang pada 16 Februari. Kim Jong Un diketahui telah berada di Wonsan pada 2 Maret, ketika dia mengawasi latihan tes menembak lainnya.

Sebuah resor pantai, yang dikenal sebagai 'Benidorm Korea Utara', sedang dibangun di kota pantai, yang juga dikatakan sebagai situs Dacha favorit Pemimpin Tertinggi.

Dalam laporannya, Daily NK menambahkan bahwa gelombang kematian telah menyebabkan jenazah didesinfeksi daripada dikremasi dengan menentang perintah pemerintah.

"Terlalu banyak mayat," kata narasumber itu.

"Pimpinan militer kemungkinan percaya bahwa tiba-tiba meminta rumah sakit mengkremasi semua mayat akan membuat sakit kepala besar bagi staf medis."

Orang dalam itu menambahkan bahwa kepala pasukan akan 'bertanggung jawab atas kematian yang terjadi di unit mereka’.

TAGS:
virus coronaKim Jong UnKorea UtaratentaraKorSelmelarikan diri

RELATED STORIES

Loading interface...