Kirim Polisi Penyembur Api, Pejabat di Italia Kecam Warga yang Sepelekan Lockdown
Foto: MSN.com
Internasional

Kirim Polisi Penyembur Api, Pejabat di Italia Kecam Warga yang Sepelekan Lockdown

Kamis, 26 Mar 2020 | 10:34 | Khalied Malvino

Winnetnews.com - Pemerintah Italia mengecam warga yang melanggar aturan lockdown selama masa penanganan wabah virus corona di negara yang saat ini mengonfirmasi 69.176 kasus positif corona itu.

Seperti ditulis Kompas.com, Rabu (25/3), Italia memiliki angka infeksi COVID-19 terbesar kedua di dunia setelah China yang mencatat 81.218 kasus sejak Desember 2019.

Sementara itu, kasus kematian akibat virus corona di Italia sudah dua kali lipat dari kematian di China. Sementara itu di China, sebanyak 3.281 pasien dilaporkan meninggal karena penyakit COVID-19, sedangkan di Italia tercatat 6.820 pasien meninggal.

Meski kasus penyakit COVID-19 di negara itu terbilang sangat tinggi, hingga saat ini masyarakat di Italia masih saja banyak yang menyepelekan imbauan untuk tetap tinggal di rumah.

Imbauan ini disampaikan agar menghindarkan masyarakat dari virus yang bisa didapat dengan melakukan interaksi fisik dengan orang lain.

Menyepelekan

Namun, banyak warga Italia yang tak mematuhinya. Dilansir dari The Independent, Selasa (24/3), banyak warga Italia justru masih beraktivitas di luar rumah, seperti memotong rambut dan bermain tenis meja.

Kementerian Dalam Negeri Italia mencatat sudah lebih dari 100.000 warga yang semestinya menjalani karantina justru melanggar aturan dengan beraktivitas di luar rumah.

Wali Kota Reggio Calabria, Giuseppe Falcomata menyebutkan, dia melihat seseorang berlari-lari di jalan dengan seekor anjing peliharaannya.

"Aku menghentikannya dan berkata, 'Lihat, ini bukan film. Kamu itu bukan Will Smith di I Am Legend'," kata Giuseppe.

Sejumlah wilayah di Italia telah melarang aktivitas olahraga di luar ruangan, tetapi aturan nasional masih menoleransi masyarakatnya melakukan olahraga sebatas di sekitar kediaman mereka saja.

Karena imbauan yang disampaikan secara halus dimentahkan oleh warga, akhirnya pemerintah setempat menggunakan berbagai cara keras dan tegas untuk membuat mereka taat dengan aturan yang diberlakukan selama lockdown, salah satunya tetap tinggal di dalam rumah.

Mereka hanya diperbolehkan meninggalkan rumah untuk urusan pekerjaan dan alasan medis atau darurat.

Ancam sembur dengan api

Menanggapi tindakan masyarakat yang tidak taat tersebut, Presiden Campania, Vincenzo De Luca, menyebut akan mengirimkan anggota polisi beserta alat penyembur api.

"Kami akan kirim polisi ke sana. Kami akan kirim penyembur api," kata dia.

Sebelumnya juga dilaporkan, lebih dari 50.000 warga Italia didenda karena keluar rumah tanpa alasan yang jelas selama masa karantina. Denda yang diberlakukan pemerintah sekitar 206 euro atau setara dengan Rp3,6 juta.

Beberapa dari mereka yang didenda itu ada pasien positif terinfeksi virus corona yang masih nekat berbelanja. Ada pula pasien positif yang bahkan menjalani operasi plastik.

TAGS:
Italiavirus coronaCOVID-19polisialat penyembur api

RELATED STORIES

Loading interface...