Margasatwa Zimbabwe Jual Satwa untuk Bantu Danai Pangan Satwa
Internasional

Margasatwa Zimbabwe Jual Satwa untuk Bantu Danai Pangan Satwa

Jumat, 6 Mei 2016 | 23:20 | Rusmanto

WinNetNews.com - Dinas margasatwa di Zimbabwe menjual sebagian hewan suaka dengan alasan untuk menyelamatkan dari kemarau parah.

Dinas Pengelola Margasatwa dan Taman Zimbabwe (Zimparks) pekan ini menerbitkan iklan untuk mengundang calon pembeli yang memenuhi persyaratan.

"Pengelola mengundang anggota masyarakat yang memiliki kemampuan agar memiliki dan menangani margasatwa," kata Zimparks.

Zimparks direncanakan akan meneliti lahan penawar untuk memastikan tempat itu cocok buat hewan.

Kemarau yang berkepanjangan membuat empat juta orang di Zimbabwe memerlukan bantuan pangan.

Zimbabwe adalah habitat bagi bermacam spesies margasatwa, termasuk apa yang disebut "lima besar" --singa, macan tutul, gajah, badak dan banteng.

Zimparks mengawasi satu daerah seluas 47.000 kilometer persegi --termasuk 10 taman nasional --yang sama dengan 12,5 persen lahan di negeri itu.

 

Walaupun tak ada keterangan mengenai hewan yang akan dijual dan harganya, satu bayi gajah dilaporkan dijual dengan harga 40.000 sampai 10.000 dolar AS.

Hasil dari penjualan margasatwa tersebut akan digunakan oleh pengelola untuk mendanai kegiatan mereka, kata Xinhua.

Kelompok pecinta margasatwa masih bungkam mengenai masalah itu.

Zimbabwe memiliki banyak populasi gajah, tak kurang dari 80.000, dan sebagian besar dari hewan tersebut berada di Taman Nasional Hwange di bagian barat-laut negeri itu.

Sebanyak 5.000 badak hitam hidup di alam liar di seluruh dunia, dan Zimbabwe memiliki sebanyak 750.

Margasatwa Zimbabwe menjadi berita besar tahun lalu, ketika satu singa yang dikenal dengan nama Cecil dibunuh oleh pemburu Amerika Walter Parlmen. Peristiwa tersebut memicu kemarahan internasional sehingga lebih dari 40 perusahaan penerbangan melarang pengangkutan piala di pesawat mereka.

Sumber: Antara 

TAGS:
Kemarau Panjangmargasatwazimbabwejual satwagajahkesulitan pangan

RELATED STORIES

Loading interface...