Perempuan Ini Ancam Demo Tanpa Busana Jika Anaknya Tak Diterima PPDB Tangsel!
Seorang perempuan menjadi viral gegara ancamannya di Youtube/Zool WNN
News

Perempuan Ini Ancam Demo Tanpa Busana Jika Anaknya Tak Diterima PPDB Tangsel!

Kamis, 13 Jul 2017 | 20:42 | Zulkarnain Harahap

WinNetNews.com - Satu video ancaman mendadak viral di jagad media sosial. Sebabnya karena seorang ibu rumah tangga di Kota Tangerang Selatan (Tangsel) mengancam akan melakukan aksi bugil jika anaknya tidak lolos Penerimaan Peserta Didik Baru (PPDB) di sekolah yang dekat dengan lingkungan tempat tinggalnya. Perempuan itu diketahui berinisial I.

"Saya siap telanjang bulat di depan pintu gerbang SMP 12 jika anak saya tidak lolos seleksi PPDB," ungkap I dalam rekaman video itu, Kamis (13/07/2017).

Ancaman itu memang disampaikan Ida yang merupakan warga Pondok Aren, Tangerang Selatan itu melalui rekaman video Youtube. Bukan hanya itu, I mengaku tidak hanya anaknya yang terancam tidak lolos masuk SMPN 12 yang berada di sekitar rumahnya itu. Banyak juga anak lain yang terancam bernasib sama dengan anaknya. Pantauan winnetnews , video itu diunggah pada Rabu (12/07/2017).

"Zona terdekat di sini adalah SMPN 12. Tetapi kenapa saat saya mendaftar anak saya dan banyak anak lainnya malah tidak diterima. Padahal rumah saya dengan sekolah dekat sekali," keluhnya.

I mengatakan, rencana aksinya tersebut telah diketahui pihak RT, RW dan para sesepuh warga sekitar. I mengklaim mereka setuju dengan aksinya sebagai bentuk kekecewaan atas sistem baru tersebut.

Sementara itu, Syamsudin, petugas keamanan SMPN 12 Kota Tangsel mengakui sudah melihat rekaman video perempuan berkerudung itu. Dia melihatnya dari telepon genggam salah seorang rekannya.

"Memang sebelumnya saya sudah mendengar secara langsung kalau ibu itu mengancam mau telanjang. Tetapi dia bilang masih menunggu pengumuman dulu," ungkapnya.

Diketahui, Kota Tangsel tahun ini mulai menerapkan PPDB online sistem zonasi. PPDB online sistem zonasi ini diatur melalui Permendikbud Nomor 17/2017 tentang PPDB pada TK, SD, SMP, SMA/SMK atau sederajat.

Dengan sistem zonasi ini sekolah yang diselenggarakan oleh pemerintah daerah wajib menerima calon peserta didik yang berdomisili pada radius zona terdekat dari sekolah paling sedikit sebesar 90%. Domisili calon peserta didik tersebut bisa dilihat berdasarkan alamat pada KK yang diterbitkan paling lambat enam bulan sebelum PPDB. Sedangkan 10% lagi jatah untuk siswa berprestasi (5%) dan luar zona (5%.

Pelaksana tugas Kepala Dinas Pendidikan dan Kebudayaan Tangsel, Taryono, menjelaskan, sistem zonasi sebenarnya untuk memudahkan masyarakat memilih sekolah, karena disesuaikan dengan domisi masyarakat.

"Jadi masyarakat akan mendapat ke sekolah yang paling dekat. Tangsel sudah melaksanakan PPDB online pada 4-7 Juli 2017. Semua kendala sudah diatasi," katanya

TAGS:
PPDB onlineTangerang SelatanSMPN 12ancaman

RELATED STORIES

Loading interface...