Proyek 35.000 MW Terhambat Masalah Harga dan Izin Kehutanan
Nasional

Proyek 35.000 MW Terhambat Masalah Harga dan Izin Kehutanan

Selasa, 19 Apr 2016 | 11:17 | Muchdi

WinNetNews.com - Proyek 35.000 MW yang diluncurkan tahun lalu masih sangat minim realisasinya. Hingga April 2016 ini, baru 1 pembangkit listrik yang sudah selesai dibangun dan mulai beroperasi (Commercial Operation Date/COD), yaitu PLTG Gorontalo 4x25 MW.

Kepala Pusat Komunikasi Publik Kementerian ESDM Sujatmiko mengakui, capaian proyek 35.000 MW sejauh ini belum ideal. Dia mengungkapkan, ada hambatan-hambatan yang membuat proyek ini berjalan lamban, misalnya negosiasi harga listrik antara PT PLN (Persero) dengan Independent Power Producer (IPP) dan perizinan kehutanan.

Baca juga: Proyek Pembangkit Listrik 35.000 MW yang Akan Beroperasi Tahun ini

"Kendalanya adalah ada yang minta penyesuaian harga, misalnya PLTP Hululais. Kemudian juga masalah perizinan kehutanan, contohnya PLTP Iyang Argopuro, dan lain-lain," kata Sujatmiko seperti di kutip dari situs detikFinance Jakarta, di tulis selasa (19/4/2016).

Dia menambahkan, rendahnya realisasi proyek ini juga karena proyek 35.000 MW baru diluncurkan, pembangunan sebagian besar pembangkit listrik masih baru tahap persiapan.

 

"Tidak mungkin (pembangunan pembangkit-pembangkit listrik) segera selesai 1 tahun sejak peluncuran program 35.000 MW pada 1 Mei 2015," paparnya.

Untuk menggenjot proyek 35.000 MW, pihaknya menyusun dasar hukum percepatan program. Dengan aturan ini, diharapkan segala hambatan di lapangan bisa lebih cepat diselesaikan.

"Aturan tersebut telah diterbitkan, yaitu Peraturan Presiden Nomor 4 Tahun 2016 tentang Percepatan Infrastruktur Ketenagalistrikan," tutupnya.

Sumber dari detikFinance, Jakarta

Foto: Michael Agustinus

TAGS:
keuanganesdmekonomibisnsiProyek 35.000 MW

RELATED STORIES

Loading interface...