Terpapar Tren Gaya Hidup Media Sosial Penyebab Generasi 'Jaman Now' Terlilit Utang
FOMO. (artwork by Nick Edlin/dribbble.com)
Lifestyle

Terpapar Tren Gaya Hidup Media Sosial Penyebab Generasi 'Jaman Now' Terlilit Utang

Sabtu, 16 Nov 2019 | 10:09 | Sofia Citradewi

Winnetnews.com - Teknologi, sejak penciptaannya memang terbukti menimbulkan dua sisi yang juga bertentangan. Media sosial dalam perkembangannya kini tak sekadar menghubungkan lebih banyak orang di dunia tetapi juga menjadi 'mesin pencetak' tren gaya hidup dalam waktu sekejap.

Pesta pernikahan idaman, olahraga di gym, perayaan hari-hari bahagia, hingga tradisi minum teh sore, telah menjadi pilihan gaya hidup bagi sejumlah orang di dunia. Kemudian muncul lah fenomena FOMO atau fear of missing out dalam dunia media sosial ini, yaitu takut kehilangan momen, kesenangan, dan kedekatan dalam lingkaran sosial. 

FOMO menjadi pemicu mengapa orang rela menghabiskan banyak uang, bahkan terlilit utang demi mengikuti tren gaya hidup yang kian mahal. Topik ini diangkat dalam sebuah survei yang dilakukan oleh perusahaan jasa audit, pajak, dan konsultasi keuangan di Inggris, KPMG Company.

Dilansir Metro UK, survei itu menemukan setengah penduduk Inggris (52 persen) terlibat utang akibat pemenuhan 'kebutuhan' gaya hidup.Sekitar 21 persen memiliki hutang kartu kredit, 13 persen melakukan pinjaman online, dan 12 persen berhutang pada pasangan atau keluarga.

Psikolog klinis di Cardinal Clinic Roz Halari mengungkapkan, media sosial dan FOMO memang punya pengaruh hebat buat seseorang melakukan sesuatu yang sebenarnya tidak mampu dilakukan, seperti menggunakan kartu kredit untuk makan-makan di restoran atau membeli barang baru. 

Selain itu, Halari menjelaskan ada hal-hal lain yang mempengaruhi seseorang bisa terlilit hutang, yaitu kondisi psikologis.

"Kini kita memiliki uang yang tampaknya tidak terbatas yaitu kartu kredit yang menawarkan bunga rendah dan penawaran yang kadang berlebihan sehingga menyebabkan orang banyak berhutang," jelas Halari, seperti dikutip CNN Indonesia.

Kondisi itu bisa diperparah bila seseorang mengalami kondisi mental tertentu seperti spontanitas, impulsif, kontrol emosi yang buruk. Masalah itu mengarahkan seseorang untuk melakukan pengeluaran berlebihan dan menumpuk hutang.

"Suasana hati yang buruk dan kurang percaya diri juga dapat membuat kita cenderung melakukan pengeluaran berlebihan," tutur Halari.

Tak berhenti di situ. Bila dibiarkan, kebiasaan berhutang akhirnya dapat menciptakan kecanduan, sikap obsesif, dan mengurangi kesehatan mental dengan berbagai cara.

Pada tahun 2010, Royal College of Psychiatrists mengungkapkan bahwa orang dewasa yang mengalami masalah utang juga berurusan dengan masalah kesehatan mental. Berupa kecemasan, suasana hati yang rendah, dan banyak lagi.

Cara keluar dari lilitan utang gaya hidup

Walau sulit untuk keluar dari lingkaran sosial, demi kesehatan keuangan dan mental, Halari merekomendasikan sejumlah hal agar bisa keluar dari gaya hidup yang mahal.

Pertama ialah melakukan pembelian tunai. Sebab, kartu kredit dapat membuat seseorang merasa selalu punya uang, sehingga memicu tumbuhnya sikap impulsif.

Dengan membiasakan diri menggunakan tunai, kemampuan untuk mengatur keuangan juga akan terasah, dan membuat Anda lebih 'perhitungan' demi kebaikan.

Lalu, jujurlah pada diri sendiri dan kerabat bahwa Anda sedang tak bisa mengeluarkan uang hanya untuk 'bersenang-senang'.

Anda bisa menggunakan bahasa halus seperti 'ingin menabung' demi tujuan tertentu sehingga tak bisa sering-sering mengeluarkan uang untuk makan-makan, ke salon, atau bentuk sosialisasi kekinian lainnya.

 

TAGS:
utangMedia SosialFOMOfear of missing outkartu kredit

RELATED STORIES

Loading interface...