Yuk… Diet dengan Tempe Sebagai Pengganti Daging? Banyak Manfaatnya loh
Tempe, si kotak kedelai asli Indonesia yang kaya nutrisi ( Photo Istock )
Kesehatan

Yuk… Diet dengan Tempe Sebagai Pengganti Daging? Banyak Manfaatnya loh

Minggu, 5 Apr 2020 | 17:42 | Muchdi

Winnetnews.com -  Dibuat dan berasal dari Indonesia sejak berabad-abad lamanya, tempe dikatakan masih asing di luar negeri termasuk di Amerika Serikat, kecuali untuk para penganut vegetarian garis keras.

Meski begitu, tempe dikatakan layak dicoba menurut banyak pakar, seperti dikutip dari Time.

Digunakan sebagai pengganti daging (sebagian besar), tempe juga tahan terhadap hal yang nyata secara struktural dan memiliki nutrisi. Standar porsi untuk tempe adalah 3 ons yang mengandung sekitar 16 gram protein, sedangkan satu porsi yang sama versi steak panggang memmiliki kandungan protein lebih besar yakni 26 gram.

Nilai plusnya, tempe memiliki kalsium dan zat besi harian yang direkomendasikan yang berjumlah sekitar 8%, Direktur Yale University Prevention Research Center David Katz, MD. Menurtnya, hal itu bagus untuk nutrisi yang ditambahkan ke dalam makanan diet Anda.

Manajer layanan nutrisi kesehatan di Cleveland Clinic Wellness Institute, Kristin Kirkpatrick, RD, mengatakan,"Jika Anda mencari cara untuk mengurangi daging dari makanan diet tetapi takut jumlah protein tergerus, tempe adalah pengganti yang tepat."

Seorang profesor di Universitas Fairleigh Dickinson di New Jersey yang juga penulis ulasan diet vegan pun mengatakan, "Tempe adalah sumber populer protein nabati untuk vegan karena sifatnya yang fleksibel, rasanya enak, dan memiliki nilai gizi lengkap."

Profesor Cynthia Radnitz, PhD, mengaku menyukai hidangan tempe yang dikukus, dihaluskan dan dicampur dengan seledri dan daun bawang cincang, ditambah mayo tanpa telur dan jus lemon untuk salad ayam tiruan.

Manfaat Tempe

Cynthia Radnitz mengatakan bahwa "Tempe menawarkan semua manfaat kesehatan kedelai tanpa kekurangan lebih banyak kedelai olahan."

Heksana, pelarut kimia yang kadang-kadang digunakan untuk mengekstraksi minyak dari kedelai dalam produk olahan yang tidak organik adalah beberapa pemprosesan kedelai yang dilibatkan.

Jika itu menjadi perhatian, Anda dapat menghindari heksana dan bahan yang dimodifikasi secara genetik, dengan membeli bahan organik. Dalam kedelai, Transgenik ada di mana-mana, dan 94% kedelai di Amerika Serikat dimodifikasi secara genetik.

bentuk makanan kedelai utuh bermanfaat bagi tubuh, menurut kepercayaan banyak ahli.

Seorang asisten profesor di departemen psikologi di Universitas Alabama di Birmingham, Robert Sorge, PhD, dan timnya melihat bagaimana makanan tertentu dapat mengaktifkan sel-sel kekebalan yang memacu peradangan dalam tubuh dan makanan lain yang memiliki anti - efek inflamasi pada sel-sel itu dalam studi mereka pada tahun 2015.

Penemuannya juga mengatakan bahwa protein kedelai, seperti yang ditemukan di tempe, tampaknya termasuk dalam kelompok kedua.

Robert Sorge juga mengatakan bahwa "Tempe adalah produk kedelai dengan jumlah isoflavon genistein yang layak," lalu dilanjutkan bahwa "Genistein dikenal memiliki efek anti-inflamasi dan bahkan anti-tumor dan bisa sangat baik untuk kesehatan umum, asalkan tidak terlalu banyak dimakan."

Memfermentasi seluruh kedelai menjadikannya istimewa, menurut Cynthia Radnitz,  seng dan zat besi menjadi lebih tersedia bagi tubuh untuk digunakan dengan membantu nutrisi seperti kalsium.

Penemuan yang Berbeda

Sebuah tesis mengenai tempe yang dibuat dari gandum, menyampaikan bahwa jenis fermentasi memiliki 2,5 kali lipat besi gandum yang tidak difermentasi. Namun sayangnya, tidak semua tempe dapat memunculkan peningkatan kesehatan dari apa yang Anda lakukan.

Penemuan dari suatu penelitian di Malaysia mengatakan bahwa tempe yang sudah diolah berulang - ulang dan digoreng memiliki sekitar setengah isoflavon seperti tempe mentah.

Kesimpulan Ulasan yang dibuat oleh Frédéric Leroy, dari Kelompok Riset Mikrobiologi Industri dan Bioteknologi Pangan di Belgia pada tahun 2014 tentang makanan fermentasi mengatakan bahwa tidak ada cukup bukti kualitas untuk membuat klaim kesehatan fungsional untuk sebagian besar makanan fermentasi di pasar.

Frédéric Leroy juga mengatakan bahwa "Di luar Asia, makanan istimewa ini (tempe) secara budaya tidak relevan bagi kebanyakan orang, dan akan terasa aneh bagi selera rata-rata."

"Memang, ini mengandung isoflavon, tetapi bukti ilmiah yang mendukung benar secara vivo "berarti pada manusia" manfaat kesehatan tempe jauh dari padat," kata Frédéric Leroy.

 

 

 

 

 

 

Artikel ini telah tayang di Liputan6.com dengan judul "Ganti Daging dengan Tempe untuk Makanan Diet Anda, Ini Manfaatnya"

TAGS:
diettempevegetarianzat besi

RELATED STORIES

Loading interface...